Makan-makan Sebelum Wisuda: Chagiya Korean Suki & BBQ


Bulan Desember 2016 lalu, saya dan teman-teman magister Pendidikan Biologi mengadakan acara makan-makan yang tujuannya adalah merayakan wisuda magister. Saat itu yang datang berenam, minus dua orang yang ternyata berhalangan hadir karena ada satu dua hal. Tempat yang kita sengaja pesan adalah Chingu Cafe. Saat itu saya sebenernya kurang setuju, tapi karena temen-temen yang lain keukeuh pengen ke tempat barunya Chingu Cafe, jadilah saya ngalah.

Pas hari H, kita sengaja dateng pagi-pagi karena katanya kalo dateng agak siang dikit aja langsung penuh. Nah, temen saya si Ela kebetulan udah dateng duluan dan langsung booking tempat. Ternyata kita bukan makan di Chingu, tapi di Chagiya. Chagiya ini adalah restoran korea yang ada barbeque-nya.


Di Chagiya, kita langsung pesen makan aja biar ga usah nunggu lama. Setelah mesen-mesen, si waiter-nya baru bilang kalo orderan kita ga bisa diproses sebelum kita pilih menu Chagiya. Lah, menu Chagiya emangnya apa? Ternyata menu Chagiya ini adalah menu barbeque-nya. Jadi ada paket bakar-bakar irisan tipis daging ayam dan daging sapi, ada paket celup-celup mie ke dalam kuah daging gitu. Karena terpaksa mesti pesen menu Chagiya, akhirnya dipesenlah menu Chagiya yang barbeque untuk 2-3 orang meskipun yang makan jadinya 6 orang. Anggep aja syarat sahnya.


Ketika si menu Chagiya ini datang, eh ternyata dagingnya super tipis, sama sekali ga masuk kategori daging. Bahkan sama kulit ayam yang biasa dijual di supermarket aja masih lebih tebel kulit ayam yang dijual di supermarket. Kalo ga salah kita cuma dapet 10 irisan daging, 5 irisan daging ayam dan 5 irisan daging sapi. Karena kompornya tepat ada di depan saya, jadilah saya adalah koki yang bertugas masakin si daging itu sampe mateng.

Saya kurang suka sama rasa masakan yang ada di Chingu Cafe ataupun Chagiya, menurut saya sih terlalu hambar ya. Saya udah coba beberapa menu makanannya kayak bimbimbap, ramyeon, jjangmyeon, beef bulgogi, tapi semua rasa makannnya itu ga pas di lidah saya, bumbunya kurang kuat. Bahkan ramyeon-nya Chingu sama Ind*mie kuah aja masih kuat bumbunya Ind*mie kuah. Pendapat saya ini mungkin terkesan negatif banget, tapi saya udah ke Chingu sekitar 7 kali jadi hampir semua jenis makanannya udah saya coba.

Satu-satunya yang menurut saya penyelamat Chingu Cafe ini adalah minumannya, yaitu Yujacha atau teh dengan irisan kulit jeruk. Dan setiap kali pergi kesana, saya selalu pesen itu. Setidaknya diantara semua makanannya yang ga enak itu ada penyelamat kan? Nah, pas ngerayain wisuda kemaren saya sempet coba dessert-nya yang baru, es krim matcha green tea gitu dan rasanya lumayanlah dibandingkan dessert yang mirip bibimbap itu rasanya kayak air sirop aja.




Kelebihan dari Chagiya ini adalah desain interior dan eksteriornya yang menurut saya menarik, dibuat mirip kayak di Korea. Menurut saya sih percuma ya, karena saya belum pernah ke Korea. Jadi dikasih suasana artifisial Korea itu ga begitu ngaruh buat saya.

Menuju siang, Chagiya ini mulai gak nyaman banget. Orang-orang yang ada di waiting list melototin kita yang masih makan seolah nyuruh buru-buru. Parah banget. Kemudian mulai kerasa juga udara Bandung yang panas dan gak nyaman lama-lama di luar ruangan. Tapi Chagiya ini jadi tempat asyik kalo mau foto-foto.

Alhamdulillah temen-temen saya sih seneng banget bisa ngumpul dan makan-makan disini karena ceritanya itu kita sedang terakhir-terakhiran. Karena kalo udah lulus kan pasti susah kalo mau ketemuan. Ah, jadi kangen momen ini.

Saya sampe sekarang sih belum kangen ya sama Chagiya, tapi kangen sama salah satu restoran korea di Bandung yang menurut saya rasanya itu cocok banget di lidah saya. Nanti saya review deh. Tunggu aja ya.





0 comments:

Post a Comment