Jatuh Cinta di Biologi

Seumur hidup aku, aku cuma tau kalo cowok bakal ngasiin jaketnya ke cewek itu di cerita-cerita sama di film-film. Aku sendiri belom pernah ngerasain kebaikan cowok yang satu itu. :)

Tapi kemarin, aku ngerasain juga. Ceritanya aku mau naik gunung bareng sama cowok itu. Tapi aku lupa ga bawa jaket. Aku sempet mau ngebatalin buat naik gunung, tapi dia bilang kalo aku pake jaketnya dia aja. Dan dia ngasiin jaket yang lagi dia pake ke aku.

"Nih, pake. Sekalian sama ini juga (rompi). Sini kemeja kamu dilepas aja." Kata dia. Dan aku nurut. Kemeja tipisnya aku buka, aku pake jaket dia terus didobel sama rompi dia.

"Udah berapa lama ga dicuci, ***?" Tanyaku.

"Kenapa? Kecium gitu baunya?" Tanyanya sambil membantu memasang resleting jaketnya. "Ini agak macet." Katanya lagi. "Nah udah." Lalu dia memegang bahuku. Ujung bahu tepatnya. Engga sampe satu detik. Tapi dia adalah orang pertama . :))))

"Agak bau." Sahutku. Aku tentu ga mau keliatan kayak orang yang terpesona, :p akhirnya kita berangkat.

Sekitar 3 jam nanjak, aku cape. Terus kita duduk. Pas duduk, dia pilih tempat duduk di sebelah aku. Kaki aku kebetulan lagi dilipet terus aku peluk di dada. Dia naro siku lengannya di atas lututku sambil ngobrol sama temen-temennya.

Aku bisa dibilang sering naik gunung, tapi baru sekali ini ngerasain jatuh cinta, bukan sama gunung, pemandangan, embun atau dinginnya, aku jatuh cinta sama cowok itu. :)

Aku baru tau kenapa orang-orang begitu ribut mencari tambatan hati, ya, hormon oksitosinku diproduksi saat aku bersamanya. Bikin ketagihan untuk naik gunung sama dia, bikin ketagihan, bahkan enggan ngelepasin jaket yang dikasih pinjem sama dia. :p

Bahkan jatuh cinta sama cowok itu pun bisa aku jelasin sama bahasa biologi.

"Nanti kita naik gunung bareng lagi ya..." katanya. Dan aku mengangguk semangat. Aku jatuh cinta sama kamu euy, kamu mengalihkan rasa takjubku sama gunung. :p



28 Desember 2012

0 comments:

Post a Comment