Ngobrol bareng Aji dan Koji

(tulisan ini dibuat hanya untuk kepentingan memori aku dan aku merasa ini penting. Oh ya, aku lagi ngerender film, lama, jadi aku putusin buat online sambil nulis.)

Cisarua, Juni 2013. Aku dipertemukan dengan seorang bapak beranak satu, namanya Aji. Ga tau nama aslinya siapa, kadang dia nyamar jadi Agusta, kadang Aji, kadang Hidayatullah. Dan aku ga kepengen tau siapa nama asli dia. Cukup manggil dia Aji meski pun umurnya beda 10 tahun lebih tua dari aku.
Aku dan Aji dipertemukan di sebuah acara bernama workshop PKPF 2013. Kami sekelompok. Dia astrada 1, aku script writer. Kami ga deket, karena jurusan tugas kami beda. Tapi kalo di lapangan, ketika Koji udah teriak-teriak minta properti dan lain-lain, aku teriak, "Aji!!!"
Di syuting hari pertama, malem-malem, ketika kita lagi bahas film, aku tanya ke Aji. Nah, mendadak lupa tuh pertanyaannya apaan. Cuma waktu itu Aji ga langsung jawab. Dia justru nanya balik, "umur kamu berapa sih?"
Aku jawab, "emang kenapa?"
"Engga. Kalo aku langsung jawab. Kita ga akan lebih deket. Pertanyaan-pertanyaan itu nantinya bikin kita jadi jauh lebih deket dan menambah respect kamu." Kata Aji.
"Aku kelahiran taun 90-an" Kataku.
"Kalo gitu kamu harus manggil aku kakak. Aku kelahiran 80. Ga keliatan yah di muka aku?" Aji ngeluarin KTP-nya dan bener, dia kelahiran taun 80. Sebenernya kalo dari muka, aku udah nebak kalo Aji pasti jauh lebih tua dari aku. Cuma aku ga nebak sampe di taun 80. Setelah ngobrolin KTP, Aji jawab pertanyaan aku.

Besoknya, setelah syuting semua beres dan editing pun tinggal dirender. Aji ngajak kita nonton film aku yang judulnya Liontin di kamarnya. Kita berbondong-bondong ke kamarnya dan Aji nanya-nanya tentang status aku.

Setelah sedikit maksa banget, akhirnya aku bilang ke Aji kalo aku bentar lagi mau nikah. Dan si Aji langsung nyampein ceramah tentang pengalamannya sebelum menikah. Dan berikut ini penuturan Aji yang mampu aku inget :

"Kalo mau nikah, godaannya itu makin gede. Kalo untuk berantem sih biasa ya. Tapi ini gangguannya dari internal diri kita sendiri. Contohnya adalah tiba-tiba si cinta yang tidak terbalas dulu, itu dateng dan seolah ngasih harapan baru. Atau mantan-mantan pada balik lagi. Aku juga dulu ngerasain hal itu. Tapi, semuanya akhirnya kembali sama diri kamu. Setelah kamu pacaran lama sama dia, apa yang membuat kamu mau menerima lamarannya?"

Aku ngakak. Speechless-lah diceramahin tentang nikah. Ga sampe disitu, Aji ngelanjutin lagi ceramahnya. Aku pikir ceramah Aji ada bener dan manfaatnya, jadi aku tulis di bawah ini :

"Ketika kamu udah semakin deket ke hari H, kamu itu jadi ditaksir banyak cowok. Jadi mempesona. Semua laki-laki jadi pengen deket sama kamu. Semakin deket ke hari, godaannya makin banyak. Kamu udah ngerasain hal itu belum?"

Spontan aja aku jawab engga. Tapi setelah sepuluh detik bilang engga, aku pikir-pikir lagi. Aji ada benernya juga. Dulu waktu awal-awal SMP, SMA atau kuliah, aku jarang dimintain nomer sama anak-anak cowok. Kalo waktu SMP sama SMA emang masih jarang yang punya hape. Waktu kuliah aku heran kenapa kakak kelas aku pada sering sms, dan dulu aku pikir itu gara-gara mereka angkatan tua yang ngidap jomblo akut.

Dimulai dari taun kemarin, setiap kali aku ada di kegiatan yang ngumpul sama komunitas orang, suka ada aja yang mintain nomer hape, nama fesbuk, ngajak ngemention di twitter. Anggep aja aku geer tapi ini nyata.

Waktu aku naik gunung. Muka aku gosong. Aku ga mandi berhari-hari. Super cuek dan sama sekali ga mikirin bentuk muka sama kerudung aku. Tapi herannya, tiba-tiba dua cowok yang naik gunung bareng itu intens ngesms aku. Bikin otak aku tuing-tuing nanya ada apa dengan mereka? Cewek lain berusaha semanis, secantik dan sebaik mungkin, eh malah nyari yang suka blusukan gini?

Selain godaan "makin mempesona kaum adam". Justru yang sekarang banyak aku rasain adalah pintu rejeki itu seolah semakin banyak yang kebuka. Aku tau kalo katanya menikah itu membuka pintu rezeki, tapi aku ga tau kalo pintunya bakal dibuka sebanyak dan selebar itu.

Kalo Aji bingung dengan mantan yang ngehubungin balik atau cinta tak terbalas dulunya yang tiba-tiba dateng, aku justru bingung dengan kesempatan yang muncul di depan mata ini. Dalam status single, aku gampang untuk nebeng bareng cowok lain, jalan bareng cowok lain, curhat sama cowok lain atau kerja intens bareng. Tapi dalam status yang sudah seperti ini, aku selalu kebanyakan mikir.
Dipikir-pikir sih aku bisa aja langsung berbuat tanpa minta pendapat Ang Furkon. Toh cewek lain banyak yang selingkuh. Dari mendua sampai mengempat. Eyang Subur aja mentujuh. Kenapa aku dua aja ga bisa? Tapi bukan tentang bisa atau engga, ini tentang mau dan ga mau. Aku menghormati hubungan aku sama Ang Furkon. Aku mantap dalam hati, aku ga peduli sama apa yang dia lakuin ketika aku ga ada di deket dia. Tapi yang jelas, aku ga akan mencabangkan hati atau pikiran aku sama hal lain. Sehingga kalo suatu saat menurut takdir Tuhan kita ga bersama sampai akhirat nanti, setidaknya orang yang akan menyesal karena ga pernah sepenuh hati bukan aku.

Aku ngobrol sama Aji cuma bentar. Jadi obrolannya cuma sampe segitu. Meski pun sebenernya aku pengen denger lebih banyak cerita dari Aji. Tapi aku menghormati Aji yang udah beristri dan beranak satu. Istrinya mungkin ga akan cemburu kalo Aji deket sama cewek, bagaimana pun istri Aji itu perempuan.



Nah, kita pindah ke ngobrol sama yang jomblo forever, Koji.
Setelah acara itu selesai, aku masih duduk di ruang makan hotel sambil nungguin temen-temen yang lain beres ngecopy-in film. Di situ ada aku, Tiar sama Koji. Beberapa hari syuting sama Koji, aku seolah jadi translator pribadinya. Agak ngeri make bahasa Inggris aku yang kacau balau itu. Tapi berkat Koji juga, aku bisa berlatih dengan bahasa Inggris aku.

Bersama Koji, siang itu, di ruang makan, dia banyak cerita tentang filmnya dan nanyain tentang filmku. Kemudian obrolan itu tiba-tiba menjurus ke arah Koji nanyain status aku. Kemudian aku jawab kalo aku single tapi in a relationship nearly getting married. Hahaha. Dan Koji bilang apa?
"Yes, you gotta get married, as soon as possible. Get married then make film after it."

Koji berumur 53 taun dan dia belum menikah. Dari ceritanya, aku bisa ngerti kalo Koji itu waktu mudanya terlalu idealis, terlalu banyak mikirin film dan kerjaannya. Suka dengan dunianya yang rame dengan kru-kru film dan produksi. Sampe akhirnya, ketika umurnya makin senja, mungkin ketika dia duduk di bangku pesawat menuju Jepang untuk mengunjungi orangtuanya, dia sadar.

Dia ga punya anak yang akan duduk di bangku pesawat dan mengunjungi dia. Dan barulah disitu dia merasa sangat-sangat kesempian. Sekilas kehidupan Koji kalo difilm-in bagus banget. Dan aku berencana bikin itu.

Koji juga bilang kalo aku jangan terjebak terlalu dalam dengan dunia film. Segera temukan jodoh, menikah, punya anak, setelah anaknya cukup besar untuk ditinggal di rumah. Barulah kembali ke dunia film.

Koji menekankan kata, "get married" dan "lonely". Yah, jujur aja waktu syuting di kebun pisang, aku sempt nulis beberapa kata. Aku nulis gini :

I wonder how could he choose to be arounded by strange people, the cameras, and all of shooting crew? Is he wouldn't feel alone?

Dan tulisan aku itu nyata. He feels so alone and lonely.


Ketika pulang ke rumah, aku pun dapet ceramah yang sama dari Ibu aku. Ibu aku menikah umur 30 taun. Koji dan Ibuku umurnya beda tipis, bahkan Ibu aku lebih tua. Ibu aku ga menyesal menikah umur 30, tapi beliau bertanya sama dirinya sendiri. Kalo bisa sebelum 30, kenapa harus 30?


Ketika aku dan Ang Furkon memutuskan untuk menikah di tahun ini, aku sempet khawatir ibu aku bakal ga setuju karena umurku yang mungkin masih terlalu muda. Tapi justru engga. Orangtua aku justru setuju. Dan jodoh itu datang di waktu yang berbeda untuk setiap orang.

Koji bilang kalo dia menyerah untuk mencari pendamping hidup. Dia sedang membiasakan diri dengan ketakutannya akan kesendirian, sakit dan kematian. Ngutip sedikit kata-kata Jack di film Titanic, aku mau meninggal nanti, saat umurku udah tua, di kasur yang hangat, di antara orang-orang yang menyayangi aku.

Dua obrolan itu membuatku mantap untuk memikirkan ulang, benarkah pernikahan itu menghambat karir aku ke depannya? Atau justru yang namanya pintu rejeki itu dibuka semakin banyak dan semakin lebar?

Ah, i don't know. Yang jelas, dari workshop kemarin, aku dapet banyak pujian tentang film aku LIONTIN. Mereka rata-rata ga nyangka kalo itu film bikinan aku. Bahkan mereka ngeri sama beberapa adegan di film itu yang katanya keliatan nyata. Dan untuk bagian itu, aku masih sangat berterimakasih sama A Ubed. Kalo di dunia film, A Ubed itu adalah orang yang paling banyak kontribusinya.

Aku juga dapet komentar dari Aji yang bilang kalo film aku sebaiknya jangan dimasukin banyak lagu. Soalnya lagu itu ngerusak film aku. Aku juga sebenernya ga mau masukin banyak lagu. Tapi gimana? Dan aku ngejanjiin ke Aji untuk ngedit ulang film aku itu. Yah, semoga aja aku ga didera rasa males.
Aji bahkan nawarin film aku untuk diputer di festivalnya. Setelah acara workshop itu, aku pengen berkarya lagi. Pengen terus punya karya. Meski pun ketika bikin script aku langsung ditebak berasal dari dunia paduan sastra sama film. Huwooowh.

Ini ngerender lama banget. Udah lewat jam 12 malem. Sejam nih manteng sambil ngetik. Dan kalo ada yang baca tulisan ini, pasti udah diclose deh.

Catatan tambahan deh sebelum aku tidur dan aku makin jauh melupakan banyak nama dan banyak hal. Jadi, untuk jadi seorang DOP, itu ga boleh bajingan kayak sutradara. DOP itu mesti setia. Setia sama ukuran-ukuran kelvin, irish, saturation, gamma, skintone, itu semua ga boleh iseng dimainin.
Sekarang ini aku jujur jadi penasaran sama temen-temen aku yang ngakunya pada ahli di bidang film? Seriusan ahli? Serius juga ga dalam megang kamera? Atau jangan-jangan malah ga ngerti sama sekali tentang kamera?
Acara workshop itu juga memantapkan pemikiran aku kalo aku harus keluar dari zona nyaman. Tiga taun diem di dunia film, dua taun pol-polan di komunitas. Aku dapet apa? Ya, terimakasih sudah mempertemukan aku dengan Ang Furkon.
What next? Mari berkarya. Jalannya udah muncul, tinggal mau atau engga untuk menitinya. Tuhan, tadi pagi aku ga sempet sholat subuh gara-gara kecapean seharian perjalanan pulang dari acara workshop. Ingatkan aku untuk selalu bersyukur. Ke depannya, semoga cerpen aku masuk antologi. Film aku menangin festival dan aku bisa kerja di produksi film panjang.

0 comments:

Post a Comment