journey 3676mdpl

(photo by : luckythaocta)
Selamat pagi, RANU PANE...
Itulah yang aku ucapin pas aku bangun dari tidur sekitar jam 4 pagi. Semaleman aku tidur di luar tenda. Yang lain di dalem. Hehe. Aku sampe di Ranu Pane jam 7 malem (19/10/12). Karena kemaleman, akhirnya aku tidur dulu di camp yang disediain sekitar 100 meter jalan ke atas tempat perijinan. Setelah ngediriin tenda dan makan malem, kita semua tidur. Sepanjang malam, angin berhembus kenceng banget. Beruntung sleeping bag aku itu tebel dan nyaman banget. Jadi aku ga ngerasa kedinginan sama sekali kecuali di bagian tarang (baca: kening) soalnya aku sengaja ngasih celah sedikit buat oksigen masuk. Suwer, rasanya mimpi banget bisa ke Semeru, tidur di Ranu Pane, persis sama apa yang aku impi-impiin selama ini.
Jam 6, setelah selesai sarapan, kita ngepak barang lagi, beresin tenda terus siap-siap ke perijinan buat ngelanjutin perjalanan ke Ranu Kumbolo. Setelah perijinan beres, kita nyusurin jalan aspal sampe mentok ke jalan yang ga ada aspalnya lagi. Di situ, kita sempetin foto-foto di depan gapura selamat datang. Tulisannya aja keren banget, "SELAMAT DATANG PARA PENDAKI GUNUNG SEMERU". Sumpah, foto di sini adalah yang aku impiin dari dulu. Kesampean juga. Alhamdulillah. Makasih ya Alloh... :D
Jalan sekitar 50 meter ke dalam gapura ini, akhirnya kita nemuin tanjakan pertama yang bikin nafas empot-empotan. Haha. Serius. Pas di sini, aku sempet mikir, "baru awal aja udah disiksa gini, gimana nanti?" tapi semangat ga kendur. Kaki tetep dilangkahin selangkah demi selangkah dan si tanjakan ini ga berhenti sampe ketemu pos 1. Di sini, aku bisa simpulin, semua orang yang bilang kalo track ke Ranu Kumbolo itu enakeun adalah boong, kenapa? Karena seenak-enaknya naik gunung, ga bakal kayak jalan-jalan di kota. Tetep aja nemu tanjakan males. Haha.
Jangan pernah mengira kalo papan LANDENGAN DOWO ini adalah pos 1. Aku juga salah ngira. Dan di sini, kita bisa ngeliat kalo jarak dari Ranu Pane ke Ranu Kumbolo adalah 10,5 km. Jujur ini adalah perjalanan terpanjang selama rekor naik gunung aku. Aku belom pernah jalan sejauh ini sebelumnya.
Ini adalah WATU REJENG. Aku sendiri ga tau artinya REJENG itu apa. Tapi yang jelas, bentukan batunya ini bikin ngeri. Dan pas aku lagi istirahat, sambil ngatur nafas dan ngelurusin kaki, aku pribadi memikirkan pola-pola batu di Watu Rejeng ini banyak yang mirip bunga, banyak gua dan lain-lain. Hehe.
Kalo ada yang nanya ARE WE THERE YET? Aku jawab, kalo udah ngeliat Watu Rejeng, berarti perjalan masih sekitar 4,5 km lagi. Hahaha. Masih jauhlah. Tapi di Watu Rejeng ini udah ngelewatin Pos 1. Jadi enak. Jalannya udah ga terlalu nanjak. Sebenernya banyak banget yang ga aku foto. Masalahnya fisik waktu itu udah ga kuat. Maklumlah, dari seluruh anggota kelompok, ga ada satu pun yang pernah ke Semeru. Jadi kita semua cuma jalan aja, ngikutin jalan yang ada. :D
Setelah 4 kilometer jalan. Akhirnya kita bakal sampe di miniatur surga. :p namanya RANU KUMBOLO. Waktu di sini, bisa diliat sendiri kalo bibir aku udah pucet pasi. Pas di tengah jalan, aku tiba-tiba ngerasa laper. Dan aku tau fisik aku sendiri, aku ga pernah ngerasa laper kalo engga hipotermia. Jadinya aku rada rewel untuk minta makan dulu di tengah jalan ke Ranu Kumbolo. Aku ngerasa kedinginan banget. Jantung juga udah empot-empotan, kepala udah minta tidur. Wah wah wah, itu adalah yang aku pikirin pas semua itu sekaligus nyerang di waktu yang sama.
Dan akhirnya nyampe di Ranu Kumbolo. Pas nyampe pun aku langsung ngejatohin tas terus langsung ngejatohin badan ke tanah. Sampe ditanya sama beberapa pendaki, dikirainnya aku pingsan. Hehe. Dan aku jawab kalo aku ga apa-apa. Setelah sekitar setengah jam gak bisa gerak-gerak, aku mulai minum terus foto-foto. Banyak foto yang aku hapus gara-gara ngeliatin muka pucet aku banget. Hehe. Sabotaselah dikit, biar keliatan keadaan aku gak terlalu nyeremin.
Setelah satu jam diem di pinggir danau, akhirnya aku jalan lagi ke sisi Ranu Kumbolo yang deket tanjakan cintanya. Jujur aku kira waktu aku udah nyampe pas sekitar 700 meter sebelum Ranu Kumbolo. Aku udah jalan sempoyongan. Jantung aku udah kerasa sakiiittt banget. Mana bahu aku keram, jadi ga bisa nengok. Kayaknya kalo ada hewan buas atau aku jatoh, aku udah ga bisa nolong diri sendiri. Dan ngeliat Ranu Kumbolo di ujung belokan itu kayak aku ngeliat fatamorgana. Serius. Aku kira ajal aku udah nyampe di situ.
Tapi mungkin ceuk Alloh, hidup aku masih panjang untuk keliling dunia dulu. Hehe. Dan ga tau kekuatan dari mana, yang aku tau, aku cuma harus jalan selangkah demi selangkah. Terus terus terus. Dan sampailah aku di Ranu Kumbolo. Di sini, pas aku nyentuh airnya, rasa sakit di jantung aku yang ngeganggu itu tiba-tiba ilang (bentar). Hehe.
Ranu Kumbolo pagi-pagi. Pas pagi-pagi, setelah sarapan, pas aku lagi ngeberesin tenda. JRET. Jantung aku tiba-tiba sakit lagi. Duh deh. Semua anggota kelompok aku keliatan lagi semanget-semangetnya. Perjalanan tetep lanjut. Dan tanjakan cinta, adalah cobaan yang gak kalah berat. Aku ada di barisan paling belakang, yang lain udah pada nyampe di atas tanjakan cinta. Aku masih megangin dada sambil berdoa, memotivasi diri sendiri kalo aku harus bisa! Bisa! Bisa!
Dengan muka pucet lagi, sekali lagi. Haha. Aku sendiri heran kenapa uyuhan aku bisa senyum. Dan jelas senyum dipaksakeun. Hehe. Untungnya Hilmi, temen di depan aku, selama perjalanan ngelewatin Padang Lavender ini, dia itu dzikir terus. Dan dalam hati aku ngikutin dzikirnya dalam setiap ayunan kaki.
Meski pun aku sakit, meski pun emang bener kata Ayah aku kalo aku sebenernya gak cocok untuk ada di tempat seekstrim Semeru, aku punya semangat! Dan semangat itu yang bikin aku mau terus jalan meski pun sakit. Dan mau pulang juga dengan selamat. :)
Setelah itu kita sampe di CEMORO KANDANG. Di Cemoro Kandang ini kita duduk sekitar setengah jam sambil minum. Dan aku itu kalo udah cape banget, senengnya minum sesuatu yang asem-asem dan ada rasanya. Jadi aku minum cairan oralit. Baru setelah aku teguk 3 kali sepenuh mulut. Aku dikasih tau kalo cairan oralit itu ga boleh banyak-banyak dan kalo yang ga biasa bisa bikin mual-mual sampe muntah. Waktu itu aku ga khawatir, soalnya aku ga pernah muntah dan ga pernah mau muntah. Tapi nasib berkata lain. Perut aku mulilit, bukan mules pengen BAB. Dibilang sakit maag juga bukan. Yang jelas aku ngerasa ga enak badan. Keringet dingin turun ke tengkuk aku. Aku lagi-lagi kedinginan. Kepala aku kerasa berat dan mata berkunang-kunang.
Udah deh, perjalanan paling banyak sakitnya buat aku. Aku sendiri ga tau obatnya apaan, jadi aku diem aja. Kalo istirahat ya istirahat. Kalo mata aku udah ga kuat dibawa jalan, aku minta istirahat duduk. Dan Cemoro Kandang itu tanjakan semua sampe puncaknya. WOW bangetlah pokoknya.
Semangat aku adalah sepatu aku yang warnanya dari ijo tai kuda berubah jadi abu-abu gara-gara abu sepanjang jalan. Hehe. Itu entah beneran warnanya jadi abu-abu atau mata aku emang udah ga bener liat warna waktu itu.
Badan aku emang udah lemes banget. Tapi aku udah janji sama diri sendiri bakal terus jalan. Karena diem ga akan ngebawa kemana pun. Selangkah demi selangkah. Aku nyampe di peristirahatan sebelum Jambangan terakhir, waktu itu aku udah terlalu cape untuk duduk. Jadi aku terusin aja jalan selangkah demi selangkah.
Dan hadiahnya apa?
Aku ngeliat puncak MAHAMERU. Reflek aku langsung teriak. Dan efek budek yang dari tadi aku rasain tiba-tiba ilang pas aku teriak. Aku kira puncak MAHAMERU udah deket, jadi aku terusin jalan sampe nemuin spot ini. Namanya adalah JAMBANGAN.
Semakin dekat dengan mimpi aku untuk ada di puncak. :) Tapi perjalanan ga berakhir di sini. Masih harus jalan ke Kalimati sepanjang 1,2 km.
Dan Jambangan itu tracknya rada nyebelin juga. Tracknya banyak pasir, bikin jalan rada susah tapi enakeun kayak dipijat refleksi. Hehe. Setelah jalan sekitar 1,2 kilometer. Nyampelah di Kalimati. Pas nyampe di Kalimati, aku ngedenger bunyi berdebur. Sumpah aku kira itu pohon tumbang. Pas diliat....
WEDUS GEMBEL muncul dari puncak Mahameru. Warnanya agak kuning-kuning gitu. Pekat. Dan di Kalimati, kaki aku gemeteran. Aku takut sama Wedus Gembel. Just imagine, Mbah Maridjan aja matinya sama wedus gembel. Kalo si Wedhus itu tiba-tiba turun ke Kalimati? Aku duluan yang mati kayaknya. Udah mah aku ga suka lari. Lari aku lambat. Jantung sama fisik juga gak ngedukung. Udah deh.
Perjalanan dilanjut ke Arcopodo. Dan tracknya sama nanjak, bahkan lebih ekstrim dari pada tanjakan pertama setelah gapura selamat datang, tanjakan cinta, cemoro kandang. WOW banget deh. Dan aku, sebagai pendaki pemula, cewek juga, sangat menyarankankan untuk para pendaki wanita yang pemula juga untuk lebih baik berkemah di Arcopodo. Serius. Apalagi kalo berat badannya lebih dari 45 kilogram. Sumpah ripuh.
Mungkin satu hal yang ga aku sadarin waktu aku naik ke Arcopodo adalah berat badan aku udah turun ke angka tigapuluhan. Itu juga faktor yang bikin aku jadi rada kuat nanjak. :)
Pas jam 12 malem, temen-temen aku pada muncak. Aku engga. Kenapa? Aku ga sakit kok. Justru waktu di Arcopodo, aku ga sakit. Jantung aku baik-baik aja saat itu. Tapi ada temen aku yang sakit. Dan aku udah janji sama diri sendiri sejak sebelum perjalanan dimulai, kalo ada satu yang ga naik, ga ada yang bakal naik, terutama aku.
Waktu di Arcopodo, aku sendiri heran, aku ngerasa badan yang sedang aku bawa itu begitu ringan. Jauh beda sama waktu aku nanjak di Cemoro Kandang atau tanjakan cinta. Mungkin faktor berat badan aku yang berkurang juga. Dan aku itu emang lagi gampang ilang berat badan. Makanya aku ngejaga jangan sampe aku bermasalah sama kesehatan apalagi lambung. :(
Sekitar jam 9 pagi, temen-temen aku udah balik lagi ke camp Arcopodo. Cuma 1 orang dari 5 orang yang berangkat, yang bisa ke puncak. Jujur aja, pas aku memilih untuk tidak ke puncak, padahal puncak tinggal sekitar 1 km lagi jalan, aku sama sekali ga ngerasa sedih atau pun kecewa. Bahkan sampai hari ini. Aku sendiri aneh. Aku adalah yang paling terobsesi untuk ke puncak Semeru. Tapi, aku ngerasa, kayak Ranu Kumbolo yang ngajak ngobrol aku, Arcopodo pun sama, seolah mereka bilang kalo aku nanti ada kesempatan kedua, ketiga bahkan pergi sama anak aku dan suami aku ke puncaknya. Lucu yah?
Sekitar jam 10 kita turun. Udah gitu langsung dikebut ke Ranu Kumbolo. Difoto di papan ini adalah mimpi aku juga. Aku nempelin foto papan ini di laptop Toshiba aku, aku tempel di kaca kamar, di pintu kamar, bahkan aku ngebagi-bagiin foto papan itu ke temen-temen aku. Hehe. Dan akhirnya, aku bisa berfoto beneran sama papan itu.
Aku mau cerita sedikit ah, dua minggu sebelum aku berangkat, aku ketemu sama kakek-kakek. Dia bilang kalo aku jangan ke puncak. Dia bilang bahaya dan segala macemlah. Waktu itu karena aku ga tau itu puncak apa, jadi aku kira itu adalah puncak Karenceng. Padahal, pas aku ngeliat foto yang aku ambil setelah keluar dari Arcopodo, aku ngerti puncak apa yang kakek-kakek dalam mimpi aku itu tunjuk. Itu puncak ini. Puncak Mahameru.
Jujur aku emang janji sama diri aku sendiri aku ga mau ngeliat foto Ranu Kumbolo, Ranu Pane, Kalimati, Arcopodo, bahkan puncak Semeru sekali pun. Alesnnya adalah karena aku mau ngeliat mereka secara LIVE. Terus, gimana mungkin aku mimpiin tempat ini kalo aku belum pernah ngeliat foto dan belum pernah kesana sebelumnya?
Di Ranu Kumbolo. Aku jujur semakin mensyukuri perjalanan aku ini. Meski pun aku gak ke puncak. Hehe. Entah kenapa aku ngerasa kalo perjalanan ini berkualitas banget, soalnya beneran sebuah pembuktian kalo aku MAMPU. Meski pun jantung aku empot-empotan kalo digeber kekencengan. Meski pun muka aku pucet selama difoto dan gak ada rona pipi merah kayak biasa. Hehe.
Di Ranu Kumbolo. Masalah baru muncul. Aku mual setiap kali nyium sarden, kornet, nasi. Aku udah gak kuat jalan, rada semena-mena nyuruh temen satu jurusan aku, Septian untuk ngebikinin aku mie goreng. Aku kira aku bakal bisa makan minimal setenganya. Tapi pas aku makan di garpuan pertama (makannya pake garpu), aku mual lagi. Aku cuma nambah dua garpuan lagi terus tidur sampe pagi. Aku udah ga bisa kompromi sama badan aku.
Pagi-pagi, perjalanan pulang dimulai lagi. Seperti biasa, jantungku empot-empotan lagi. Pagi itu aku sarapan cuma sekitar 4 sendok makan, aku makan bareng sama Sijejes. Gak sengaja nasi yang aku makan kecampur sama sarden di sisi Jejes makan, dan langsung aku mual lagi. Selesai sudah makannya. Di perjalanan, mungkin karena cuma makan 4 sendok tadi pagi dan kemarin sore cuma makan 3 garpuan mie, aku lemes. Kalo aku bareng sama Furkon, Furkon pasti ngeluarin kompor, bikinin aku kopi atau minimal teh dulu. Sayangnya orang yang pengertian dan ngerti fisik aku itu lagi ga ada, dan aku sendiri malu untuk minta istirahat lebih lama lagi.
Bang Ade, tim purwakarta yang ngikut rombongan aku untuk pulang, akhirnya ngasi aku choki-choki. Dan aku itu inget sama pesennya Furkon, kalo cape, makan yang manis-manis sedikit demi sedikit. Sumpah kalo mau bawa sikap egoisnya aku, aku maunya makan dulu, di situ kayaknya udah batas kemampuan badan aku banget. Aku nabrak ranting, hampir jatoh gara-gara kesandung batu. Kanan kiri udah gak keliatan. Padahal kanan aku waktu itu jurang.
Di tengah jalan, bahu aku bermasalah lagi, keram. Karena pas ada orang, aku minta tolong Hilmi untuk mijitin. Setelah agak enakan, baru perjalanan dilanjutin lagi. Ada temen aku yang udah kebelet pengen BAB, Borin. Jadi dia buru-buru banget buat nyampe ke Ranu Pane. Karena aku juga ga mau nyiksa dia, aku maksain badan aku untuk tetep jalan, selangkah demi selangkah yang penting maju. Untungnya jalan waktu itu udah banyak turunannya. Cuma kaki aku jadi sakit gara-gara jalan di atas paving block.
Setelah Pos 1, Watu Rejeng, nurunin tanjakan gapura selamat datang. Aku ga sanggup nanjak lagi. Akhirnya aku sama Memet nungguin ada motor yang lewat untuk nebeng. Ternyata bener ada motor warga, dan kita nebeng sampe pos perijinan di Ranu Pane. Hehe.
Sebelum pulang, foto-foto lagi di Ranu Pani. :) Muka di sini udah gak karuan. Ya nahan sakit. Ya nahan dingin. Nahan laper juga. Nahan kaki pegel. Kepikiran duit juga sih, soalnya aku baru sadar kalo duit aku tinggal dua belas ribu lagi. Mampus bangetlah...
Orang lain seneng ketemu kota, aku malah ngerasa susah. Soalnya kalo ketemu kota, artinya aku mesti punya duit, ga bisa modal senyam-senyum minta makan kayak waktu di gunung. :(
Sekianlah cerita perjalanan ke 3676mdpl aku. Doain ya, beberapa hari lagi aku berangkat ke Semeru lagi untuk bener-bener muncak.
Untuk kalian, orang-orang yang pernah satu perjalanan denganku, kalian pada akhirnya tetep bakal ada di dalam cerita hidup aku, suka atau engga. Dan aku tetep merasa "suka" dengan perjalanan aku ke Semeru kemarin sama kalian, ya meski pun kalian merasa rugi. :)
Cerita ini berdasarkan apa yang aku rasain dan apa yang aku liat. Terimakasih ya Alloh untuk perjalanan kemarin, ridhoin aku untuk bisa ke puncak beberapa hari lagi, ya? :D

0 comments:

Post a Comment