8...9...10... udah belom?

Kemaren ini ta baca novel teenlit yang judulnya 8... 9... 10... udah belom, buku ini udah lama beredar di rumah dan engga ada yang baca kecuali ibu ta, tapi waktu itu ta lagi nungguin printer ngprint tugas ta yang ngbludak! nah pas ngeliat novel itu, muncul rasa iba dan akhirnya ta pegang novel itu tanpa niat sedikitpun buat baca.
"Hmm... 8... 9... 10... udah belom, novel apaan nih?" kata ta, terus ta taro lagi di tumpukan koran yang mau di buang (kasian banget yah ney novel).
Terus karena si printer ta masi lama ngprint-nya, ta akhirnya megang si novel ini lagi dan kali ini dibuka isinya tepat di halaman 12, pas baca kata-kata disana, ta tersentuh... soalnya disana ada kata-kata ejekan dan ta paling benci kata-kata ejekan dimana engga ada yang nolongin, akhirnya ta baca sampe halaman 15 dan pas kertas tugas ta selesai di print, si novel malang ini engga ta balikin ke tumpukan koran yang mau di buang, ta bawa masuk ke kamar, ta baca sampe akhir sambil tiduran.

Ceritanya dimulai di waktu kecil, ada anak namanya Nesya, Nesya ini kebetulan punya kebiasaan nyelakain orang, dan yang dia celakain itu anak kecil juga, namanya Vino. Suatu hari, engga ada yang mau main sama Nesya, cuma Vino yang mau main sama dia, terus dia sama Vino main petak umpet, nah si Vino kemudian di jemput sama pengasuhnya dan ninggalin Nesya yang masih sembunyi. Nesya nungguin ditemuin sama Vino, tapi Vino engga dateng, akhirnya Nesya ditemuin sama Mike dan Vino pindah rumah.
Sepuluh tahun kemudian, Nesya masuk SMA sama sahabatnya Kirara. Nesya saat itu baru aja kecelakaan dan amnesia, dia lupa sama Mike, nah disini Mike adalah pacarnya, Mike meninggal di kecelakaan itu. Kirara berusaha nutupin keberadaan Mike ke Nesya soalnya takut si sahabatnya ini menderita. Nesya akhirnya ketemu sama Vino, dan Vino ini adalah temen kecilnya Nesya yang engga nyelesaiin petak umpet mereka, tapi sayangnya Nesya kan amnesia, jadi dia engga inget.
Vino berusaha bikin ingetan Nesya balik lagi tentang dia, tapi Kirara menolak, Kirara justru pengen Nesya engga inget sama masa lalunya, soalnya takut Nesya akan menderita karena kehilangan Mike dan sebenernya kecelakaan itu dimulai sama idenya Mike buat nemuin Nesya sama Vino.
Saat ingetan Nesya kembali, Nesya bener-bener ngerasa di khianatin sama Kirara dan sama Vino. Pas akhirnya Vino sama Nesya nyelesaiin permainan mereka, dimana Vino akhirnya nemuin Nesya, bukan Mike yang nemuin Nesya.

Ceritanya rame, ada beberapa dialog yang padahal bagus banget n menyentuh, tapi di bikin engga meyakinkan sama penulisnya... nah disitu tuh sayang banget! ta aja pas baca tentang si pahlawan dan si jahatnya sempet kesadarin dikit, eeehhh... si penulisnya malah ngejadiin guyonan, ilang deh esensi 'bermakna' di dalam novelnya.
Di bagian akhir cerita, penurunan tingkat konfliknya terlalu gampang dan si penulis bikin yang mengakhiri cerita itu bukan pemeran utama, tapi si peran pembantunya, saat itu ta ngerti kok kalo si penulisnya lagi bingung banget buat ngeakhirin ceritanya kayak gimana, yah maklumlah! ta juga sering bikin cerita yang kayak gini, pas akhir pasti kurang bagus soalnya penuh kebimbangan, iyakan? hehehe...
Cover dari novel ini bagus, cuma kok malah jadi Nesya yang nyari sih? bukannya Vino yang nyari n Nesya yang sembunyi???
Ta juga kurang suka sama komik slamdunk, bener kata si Nesya, JELEK! ga keren! hehehe...
biasanya pas lagi baca novel, ta suka nebak2 jalan ceritanya, tapi pas di novel ini, ta ga berusaha buat nebak dan ceritanya bagus!
kalo disuruh ngasi penilaian bintang 1 sampe 5, ta kasih bintang 4 deh!

Satu hal yang masih misteri dari novel ini adalah, "Punya siapa?" kok tiba2 ada di rumah selama beberapa bulan dan ta engga inget pernah beli novel ini?
yang ngerasa punya novel 8... 9... 10... udah belom, ngaku deh!!!

8... 9... 10... udah belom karya Laurentia Dermawan. Penerbit : Gramedia Jakarta, Juli 2008.

0 comments:

Post a Comment